Manic-Panic-Terbesar-Di-Indonesia


Kontak-Manic-Panic

Bakmi Naripan Bandung

REVIEW STORY Bakmi Naripan Bandung

Kemaren pas ke Bandung untuk kepentingan seminar bussiness, kita meluangkan satu hari lagi di Bandung khusus cuma buat wisata kuliner aja. Pada tau kan Bandung tuh memang salah satu tempat wisata Kuliner yang kaya banget!! Ada Batagor, Mie Kocok, Brownies Amanda, Kartika Sari, Primarasa dan masih banyak banget makanan khas Bandung lainnya yang wajib banget di coba kalau ke Bandung.

BinkDotz sendiri sebenarnya suka banget sama Bandung, cuaca yang nyaman (adem-dingin), macet yang gak terlalu parah, orangnya yang ramah tapi juga pada gaul (apalagi anak mudanya, gak kalah gaul sama anak Jakarta), banyaknya wisata kuliner dan tempat nongkrong super asik, kekreativitasan orang – orangnya (selalu ada makanan jenis baru yang beken di Bandung), banyaknya tempat belanja semacam distro/FO yang mana barangnya merupakan produk lokal asli Bandung. Nah karena itu kemarin ini happy banget kita jalan – jalan di Bandung.

Setelah semalaman nongkrong di Lembang dan karaokean di PVJ, besoknya kita siap berangkat jam 12 siang setelah nginep di hotel super nyaman “Rose Chamber Bed & Breakfast“.

Tempat pertama yang kita tuju adalah Bakmi Naripan, Bakmi Naripan adalah salah satu bakmi yang sudah melegenda banget di Bandung. Wisata kuliner wajib nih kalau ke Bandung.

Alamat

Jl. Naripan No. 108, Asia Afrika, 40112

Review Lokasi

Karena gue bukan orang Bandung, gue ngerasa tempatnya lumayan susah di cari. Hahaha.. Pas kita ke sana ada-lah nyasar – nyasar dan nanya orang sekitar 3 kali sebelum akhirnya kita sampai di Bakmi Naripan dengan perut keroncongan. Tapi bagi orang Bandung ataupun orang yang sudah sering ke Bandung, tempatnya sih berada di pusat kota Bandung. Dan sebenarnya gak susah – susah amat karena memang berada di pinggir jalan besar. Jalan menuju Bakmi Naripan juga gak macet gue ngerasanya (kalau dibandingkan sama macetnya Jakarta ya!!)

Review Interior

Gue yang belum pernah ke Bakmi Naripan memang udah penasaran banget pengen tau juga bentuk tempatnya tuh kayak apa sih, karena kalau menurut cerita jenggo, Bakmi Naripan ini tuh ruame banget dan udah buka luama banget juga. Di bayangan gue, tempatnya bakalan yang gede gitu, ya mirip – mirip sama Bakmi GM yang di Gajah Mada gitu deh. Tapi ternyata salah total!!! Hahahaa..

Ternyata tempatnya tuh bentuknya rumah tua biasa cuma dalamnya memang gede sih. Tempat parkirnya juga kurang besar menurut gue, kemarin ini susah cari parkiran di depan Bakmi Naripan situ. Dalamnya juga mirip rumah cuma penuh bangku dan meja gitu. Yang pasti berantakan banget!!!! Terus bentuk dalam rumahnya tuh mirip rumah Cina yang tua gimana gitu, ada kalender naga – nagaan juga, ya yang biasa ada di film – film Cina yang jadi restaurant gitu, cuma beruntungnya di Bakmi Naripan meja nya bukan meja kayu. So far gak ada yang bisa dipuji dari interiornya sama sekali.

Tempat Bakmi Naripan memang dibuat cuma untuk menampung banyak orang yang mau makan dan efisiensi masak bakmi, kasir dan para pelayannya untuk anterin makanan. Di dalam juga panas karena gak ada AC, cuma ada kipas angin aja tapi karena rame banget anginnya gak berasa. Hal lainnya yang lumayan menarik adalah karena bakminya di masak di dalam ruangan kita duduk makan juga, tepat di depan pintu masuk, jadi pas masuk kita bisa liat engko nya lagi seru masak bakmi.

Review Pelayanan

Karena memang di Bakmi Naripan itu ramai banget, pelayannya banyak dan semuanya bekerja super gesit. Bolak balik bawa nampan gede berisi penuh bakmi orderan orang. Pas gue tanya soal bakminya, pelayannya juga bisa jelasin dengan rinci dan men-suggest gue untuk order bakmi spesial supaya bisa cobain semua menu sampingannya. Yang masak bakminya sih engko – engko tua gitu (kayaknya ownernya deh), masaknya ngeri banget, super cepat! Sedangkan pelayannya cuma bertugas rapiin meja, kasih buku menu, terima orderan dan anter orderan. Cuma kayaknya pelayan untuk handle minuman kurang deh, bisa diliat dari lamanya minuman dateng sedangkan untuk makanannya sudah oke!

Review Makanan

Karena gue udah kecewa sama bentuk tempatnya yang kurang nyaman (pas kita dateng lumayan harus nunggu dulu sebelum akhirnya baru dapat bangku duduk), gue berharap banyak banget sama bakminya yang konon katanya melegenda seBandung. Dari banyaknya menu yang di tawarkan, gue milih untuk pesan :

Mie Yamien Manis Spesial
Bakmi-Naripan-Manis-Special

duh jadi laper…

Kalau kata Jenggo, yang terkenal memang Mie Yamien Manisnya dan gue pilih yang spesial karena yang spesial udah lengkap banget (menurut pegawainya), ada bakso goreng, pangsit, siomay dan juga bakso sapinya. Ya supaya gue bisa cobain semua menu sampingannya.

Pas dateng itu ada dua mangkok, mangkok satu isinya bakmi Yamien manis dengan warna coklat tua gitu sedangkan mangkok yang satunya lagi berisi bakso goreng, siomay, bakso sapi, pangsit rebus dan sayuran beserta kuahnya.

Bakmi-Naripan-Bandung-Special

nyam nyam nyam….enak banget…ngilerr lagi deh gue…

Gak sabar banget, langsunglah gue lahap tuh mie Yamien. Oke, untuk ukuran Mie Yamien, Bakmie Naripan ini memang luar biasa lezat! Tekstur mie nya juga rada garing gitu yang gue yakin ini mie dibuat sendiri (bukan mie yang biasa dipake abang bakmi pinggir jalan). Daging ayamnya juga manis – manis gurih enak, benar – benar Deli.. Deli.. Delicious!!! Sayangnya, bakso goreng yang juga populer di Bakmie Naripan ini sudah digabung di dalam kuahnya jadi gak garing lagi, tapi gue tau rasanya juga enak.

Menurut gue, perbandingan daging dengan tepung nya itu banyakan daging jauh (bakso goreng). Begitu juga dengan siomaynya yang pas di makan tuh kita bisa lihat isinya ada daging cincang + udang yang di cincang kasar. Over all semua yang ada di Mie Yamien Manis Spesial ini benar – benar Deli.. Deli.. Delicious deh.

Nah, di saat gue pesan Mie Yamien Manis Spesial, si Bink mesen Mie Yamien Asin Spesial. Sama – sama Yamien tapi beda rasa yang ditonjolinnya.

Mie Yamien Asin Spesial
Bakmi-Naripan-Asin-Special

beneran deh…udah pengen banget nih bakmi….

Bentuknya sama banget pas dateng dua mangkok dengan isi mie dan makanan samping berkuah, yang membedakan hanyalah warna dari mie nya. Kalau Yamien Manis berwarna coklat gelap, Mie Yamien Asin ini berwarna kuning pucat gitu (ya kayak warna mie biasanya).

Dari segi rasa, Mie Yamien Asin gak kalah enak sama Yamien Manisnya, rasanya gurih – gurih asin tanpa manis tapi juga Deli.. Deli.. Delicious! Tp gue pribadi lebih suka mie Yamien Manis dibandingkan Yamien Asinnya, yang manis lebih kaya rasa. Kuah dan makanan pendampingnya sih rasanya sama persis (memang sama). Hahaha..

Bagi gue pecinta pedas, gak lengkap banget kalau gak nyobain sambelnya, so akhirnya gue campurin mie Yamien Manis gue dengan Sambel sebanyak 3 sendok full gitu. Wuidiiiiiiih…. Makin DELI.. DELI.. DELICIOUS! Pedasnya mantep banget berpadu sama rasa gurih manis enak :9
NB : Sambel pedasnya cuma ada di beberapa meja, jadi kalian harus minta sama pelayannya.

Untuk minumannya juga disediakan berbagai menu pilihan minuman yang bisa kalian pilih, dan dari berbagai jenis minuman yang ditawarkan, gue pilih :

Es Campur

Well, es campurnya biasa banget! Nothing special deh, sama aja sama es campur dimanapun. Udah gitu datangnya lama banget!

Es Cincau Hitam

Ini juga sama aja, still Nothing Special! Mirip kayak es cincau kalau kita bikin sendiri, cuma ada cincau hitam dipotong – potong, kasi es batu dan air gula! Datengnya juga lama, barengan sama es campur -__-

Susu Kacang

Nah si susu kacang ini punya rasa yang beneran enak! Berasa banget kalau susu kacangnya tuh fresh dan gak kemanisan!

Better kalian minum Aqua, es teh manis, es jeruk atau susu kacang aja deh, es – es an nya lama banget datangnya, pas sudah mau selesai makan baru dateng itupun setelah dua kali gue tanya ke pelayannya.

Ini dia nih bagian yang paling gak enak, yaitu bagian BAYAR! Hahaha…
Karena gue sama Bink masih sibuk makan sedangkan meja kita udah ditungguin orang lain yang juga mau makan, si Pele dan Jenggo yang akhirnya bayarin semua orderan kita dulu di meja kasirnya. Pas sampai mobil, gue langsung tanya Jenggo berapa harga mie Yamien Spesialnya, penasaran banget gue! Dan gue langsung SHOCK.. Haha..

Harga seporsi Mie Yamien Manis/Asin Spesial Rp. 50,000.-
Harga minuman (apapun ntah itu es campur ataupun susu kacang) Rp. 20,000.-
Jadi total kita makan berempat itu Rp. 280,000.-

Buat gue, harga segitu lumayan mengejutkan sih untuk jenis makanan macam mie Yamien, ya Bakmi Naripan adalah salah satu bakmi termahal yang pernah gue makan. Untuk porsi, standart, gak banyak banget tapi juga gak dikit, pas lah!

Tapi di sisi lain juga gue ngerti kenapa harganya mahal untuk Mie Spesialnya ya, bahan yang digunakan benar – benar berkualitas dan segar (contoh : potongan udang kasar, bakso gorengnya yang banyakan daging) Rasanya juga Deli.. Deli.. Delicious sih tapi gue masih gak terima sama harga minumannya yang dipukul rata begitu, apalagi rasa dari es campurnya yang biasa banget! Haha.. Ya mungkin harganya dipukul rata supaya gampang hitungnya, secara disana rame banget dan ribet banget juga.

Yang pasti di Bakmi Naripan kalian harus gesit makannya, harus cepat cari tempat duduk terus juga gak bisa ngobrol – ngobrol santai sama teman kalian, kemarin ini gue makan di sana Hari Minggu sih jadi ramainya parah banget tapi gak tau deh kalau hari biasa akan seramai itu juga atau gak. Ya, kalau gue ada ke Bandung lagi, gue pasti akan ke Bakmi Naripan lagi tapi juga gak sering – sering sih (biar tetap spesial), kalau gue tinggal di Bandung, paling sebulan sekali makan di Bakmi Naripan. :))

Incoming search terms:

mie naripan bandung,bakmi gm bandung,mie naripan enak manis atau asin,jam buka bakmi naripan bandung,harga mie naripan bandung,harga mie naripan,harga Mie Narip,bakso naripan bandung,bakmie naripan bandung,review mie naripan bandung,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *