Manic-Panic-Terbesar-Di-Indonesia


Kontak-Manic-Panic

Bye Bunny Not Buy Bunny

Udah dua minggu ini gue pengen banget beli kelinci, dan gue udah yakin kalau gue akan beli kelinci di minggu ini. Tapi tadi Bink bilang dia gak setuju gue beli kelinci πŸ™

Memang sebenarnya sedari gue kecil, gue itu suka banget pelihara binatang, dari gue sd sampai SMA hidup gue dipenuhi dengan riwayat pelihara berbagai jenis binatang. Waktu sd gue uda pelihara ayam disko (ayam yang dijual di depan sekolahan warna warni gitu) meskipun tiap gue beli pasti mati karena gak tau tuh ayam makan apa. Tiap ayamnya mati gue pasti nangis tapi besoknya gue beli lagi dengan warna yang beda berharap ayamnya gak mati. Lanjut gue juga pelihara burung disko (ini juga belinya di depan sekolah sd gue, warna warni juga nih burung), tapi pasti berakhir burungnya kabur. Setelah itu gue pelihara kadal, karena selain kecil, doi juga gak bisa terbang jadi gue pikir pasti awet nih pelihara kadal, tapi berakhir kabur juga. Gak nyerah, gue pelihara ikan warna warni gitu, ikan gak mungkin kabur kan! tapi berakhir mati karena gue gak punya akuarium yang ada aliran air buat pertukeran oksigen.

Nah semakin gue gede, gue makin pinter dan niat melihara binatang. Terbukti dengan gue melihara kucing liar tapi awet banget. Meskipun doi kabur – kaburan tapi selalu balik tiap jam makan, tapi kucing gue si Beijing berakhir sedih karena tiba – tiba doi hilang dari peredaran gang rumah gue, kata orang sih dia dibuang jauh karena suka eek sembarangan πŸ™

Dimasa berkabung ini, di depan sekolahan gue jual keong. Sebagai pelipur lara,gue beli deh keongnya. Tapi kayaknya dia musti tinggal di air asin deh karena pas sampai rumah nih keong loyo banget dan akhirnya si keongpun mati, tapi si keong ini gue kuburkan secara layak di taman deket rumah gue.

Beruntung, gue nemu anjing sosis gitu di got pas pulang sekolah, anjing itu kecebur di got, langsung aja gue tolongin. Si anjing ini kayaknya anjing peliharaan orang kaya karena nih anjing pinter banget, dia bisa eek di wc sendiri, bisa salaman dan ngerti diberi perintah gitu. Tapi lagi – lagi menyedihkan, karena gue tinggal di gang yang mana hampir 90% muslim, tetangga gue pada ngomel dan daripada nti anjingnya diapa-apain, akhirnya gue kasi ke teman sekolah gue aja deh si sosis πŸ™

Finally setelah bertualang dengan berbagai jenis hewan, pas Sma gue pelihara hamster dan hamster inilah pelabuhan terbaik gue. Dari pelihara satu hamster, sampai akhirnya ada 28 ekor hamster. Hamster pertama gue, gue inget banget namanya Cupid warna bulunya orange peach gitu dan dia selalu gue bawa kemanapun gue pergi. Ke sekolah, ke toko, bobo dll selalu bersama.. Ha.. Haa.. Sungguh moment bahagia saat itu :p

Hingga akhirnya si mameh ngoceh karena bau pipisnya yang gak ketulungan dan juga ngerawatnya yang jadi repot karena makin banyak. Si Cupid dan teman – temannya akhirnya gue kasih – kasihin ke tetangga dan juga sanak saudara gue deh.

Hikz, dari tragedi kelinci ini, gue nyadar kalau ternyata gue itu masih kayak anak kecil yang pengen hal – hal gak berguna + gue sedih banget pas bink gak bolehin gue beli πŸ™ masih egois banget gue ini. Dan meskipun gue uda bilang ke Bink gak jadi beli, tapi sampai sekarang gue masih sedih dan masih pengen punya kelinci πŸ™

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *