Manic-Panic-Terbesar-Di-Indonesia


Kontak-Manic-Panic

Tag Archive for Dotz Story

See You At The Top

Setelah beberapa bulan gak ketemu, akhirnya kemaren gue reunian sama best friend di kuliah gue, hahahaa.. Karena memang belum terlalu lama gak banyak yang berubah sih. Tapi ada yang spesial yaitu ada ceceh Yuli, ceceh Yuli ini adalah pacar Hans, salah satu best friend gue dan ceceh Yuli itu tinggal di Palembang, kita gak pernah ketemu sama ceceh padahal dulu kita akrab di telepon dan juga sms. So happy finally we can meet πŸ™‚

Dan satu lagi yang spesial, Yuria salah satu best friend gue juga, dia uda merrid dan bawa anaknya ke reunian!!

Reunian-Bersama-Teman-Kuliah-Di-UNTAR

Reunian Teman Kuliah Di UNTAR

Kita kumpul di Pizza e Birra Central Park, dan semua terasa menyenangkan, seneng bisa ngobrol dan bercanda – canda sama teman lama. Dari reunian ini, gue simpulkan bahwa Zhang, gak ada yang berubah, tetep pelit, sok style fashion, dan tetep jadi bahan bully. Rere juga gak berubah banyak, tetep kurus kerempeng, nyolot, ngomongnya ceplas ceplas kasar, tapi tetep seru dan gak ribet. Yuria, pribadinya juga gak ada yang berubah sih, cuma karena udah punya anak jadi lebih keibuan dikit + topik pembicaraannya bukan lagi tentang cowo, tapi anak dan melahirkan. Hans, si koko angkat gue ini tetep dewasa tapi bisa bercanda persis kayak dulu, malah gue ngerasa dia lebih fokus sekarang, good job ko! Haha.. Sok nilai orang, padahal kayaknya gue sendiri juga belum banyak berubah :p

Sebenarnya gue punya gang best friend itu b – 11 pas jaman kuliah dulu, tapi teman – teman gue yang lain udah pada Go Internasional. Markus kerja di Malaysia (bukan jd TKI loh :p ), Kahi sok – sok pegi kemping, Asu liburan ke India (sok mau Eat Pray Love :p ), Johan ke pulau terpencil di Sukabumi, Andri and Micel lagi pulkam, so jadilah kemaren reunian rada sepi. Rada gak enak hati juga sama ceceh Yuli, karena kemaren gue malah lebih banyak ngobrol sama Yuria sama pada seru gendong – gendong Yuki (anak Yuria). Next time ketemu lagi ya ceceh, jangan kapok ya πŸ™

Well, gue berharap next time ketemu sama semua best friend gue lagi dan kita semua sudah sukses! Everything change, except our friendship! Keep doing well guys πŸ™‚ see you at the top, I miss you all!

Man Who Saved My Mameh

Sedari gue umur 7 tahun, emak gue mencari uang melalui toko handphone. Dulu itu toko handphone emak gue hanya menjual handphone doank baik itu yang new ataupun second, dan cuma sesekali aja nerima service ataupun jual aksesoris handphone. Memang dulu itu penjualan handphone tinggi banget sampai mameh punya 4 pegawai dan sanggup beli Mobil serta menghidupi keluarga dari hasil toko handphone itu. Sampai akhirnya sekitar tahun 2006 penjualan handphone merosot drastis banget karena semakin menjamurnya toko – toko handphone. Emak gue yang dari punya 4 pegawai akhirnya cuma punya 1 pegawai, tokonya yang tadinya gede tinggal setengah (setengahnya lagi disewain ke orang lain) dan terpuruk banget pas gue mau masuk kuliah tahun 2008. Di tahun 2008 itu Mobil kita dijual untuk biaya masuk kuliah gue dan keuangan keluarga semakin hancur di tahun – tahun berikutnya. Tahun 2010, mameh udah gak mampu bayarin uang kuliah gue yang membuat gue memutuskan untuk berenti kuliah, tapi beruntungnya kekompakan keluarga mameh membantu gue sampai akhirnya gue lulus sekarang ini.

Nah sebenarnya di tengah – tengah sepinya toko handphone emak gue itu, gue sering banget kasih masukan untuk buka usaha lain tapi masih sebidang di handphone. Gue pernah kasih saran untuk buka jualan anti gores, buka jualan pulsa dan juga buka usaha service handphone, tapi semuanya ditolak ya ini karena orang tua yang takut melakukan perubahan dan gue sendiri pun belum bisa memberikan rencana yang matang ketika itu.

Hingga akhirnya sekarang ini tahun 2013, toko mameh udah bangkit kembali dengan adanya service handphone. Sekarang toko mameh malah lebih terfokus menerima service-an handphone dibandingkan dengan jualan, dan peminat dari service handphone memang sedang meningkat drastis. Dan sekarang mameh udah bisa pergi jalan – jalan ke luar negeri, tokonya juga udah punya 2 orang pegawai service tetap dan keluarga gue uda gak kesulitan keuangan lagi πŸ™‚ tapi tetep belum kaya raya sih :p

Toko-Handphone-Di-Roksi

Service handphone di roksi jakarta pusat

Tapi kalau flashback lagi, hati gue hancur setiap gue inget muka mameh yang duduk di dalam toko nungguin orang beli handphone tapi gak ada yang mampir. Bisa sampai satu minggu gak ada penjualan, dan gak kebayang banget gimana perasaan mameh saat itu :((

Lanjut lagi, kenapa akhirnya mameh jadi mau buka toko service handphone?! It’s all thanks to Teguh and Puji. Di saat lagi sulit itu kita – kira tahun 2011, mameh ketemu dengan Teguh, seorang pemuda umur 23 tahun tapi ber-skill banget di service handphone dan dia mampu meyakinkan mameh untuk membuka jasa service handphone. Sampai sekarang Teguh beserta satu orang temannya, Puji masih bekerja sangat baik di toko mameh. Bahkan udah kayak keluarga yang mana kita ada pergi makan rame – rame.

Mameh-With-Partner

Mameh With Rekan Kerja (The Best Enginering)

Buat kalian yang mau service handphone atau mau beli handphone baru or second bisa nih mampir – mampir ke :
Bintang Terang
ITC ROXY MAS Lantai 3 No. 136B
phone : 021. 63862928
dijamin 1000% handphone kalian benar dengan cepat dan memuaskan!

Incoming search terms:

service hp terpercaya di roxy,tempat service hp,tempat servis hp,tempat service handphone jakarta 2014,tempat service handphone jakarta utara,service toko seluler,

Bye Bunny Not Buy Bunny

Udah dua minggu ini gue pengen banget beli kelinci, dan gue udah yakin kalau gue akan beli kelinci di minggu ini. Tapi tadi Bink bilang dia gak setuju gue beli kelinci πŸ™

Memang sebenarnya sedari gue kecil, gue itu suka banget pelihara binatang, dari gue sd sampai SMA hidup gue dipenuhi dengan riwayat pelihara berbagai jenis binatang. Waktu sd gue uda pelihara ayam disko (ayam yang dijual di depan sekolahan warna warni gitu) meskipun tiap gue beli pasti mati karena gak tau tuh ayam makan apa. Tiap ayamnya mati gue pasti nangis tapi besoknya gue beli lagi dengan warna yang beda berharap ayamnya gak mati. Lanjut gue juga pelihara burung disko (ini juga belinya di depan sekolah sd gue, warna warni juga nih burung), tapi pasti berakhir burungnya kabur. Setelah itu gue pelihara kadal, karena selain kecil, doi juga gak bisa terbang jadi gue pikir pasti awet nih pelihara kadal, tapi berakhir kabur juga. Gak nyerah, gue pelihara ikan warna warni gitu, ikan gak mungkin kabur kan! tapi berakhir mati karena gue gak punya akuarium yang ada aliran air buat pertukeran oksigen.

Nah semakin gue gede, gue makin pinter dan niat melihara binatang. Terbukti dengan gue melihara kucing liar tapi awet banget. Meskipun doi kabur – kaburan tapi selalu balik tiap jam makan, tapi kucing gue si Beijing berakhir sedih karena tiba – tiba doi hilang dari peredaran gang rumah gue, kata orang sih dia dibuang jauh karena suka eek sembarangan πŸ™

Dimasa berkabung ini, di depan sekolahan gue jual keong. Sebagai pelipur lara,gue beli deh keongnya. Tapi kayaknya dia musti tinggal di air asin deh karena pas sampai rumah nih keong loyo banget dan akhirnya si keongpun mati, tapi si keong ini gue kuburkan secara layak di taman deket rumah gue.

Beruntung, gue nemu anjing sosis gitu di got pas pulang sekolah, anjing itu kecebur di got, langsung aja gue tolongin. Si anjing ini kayaknya anjing peliharaan orang kaya karena nih anjing pinter banget, dia bisa eek di wc sendiri, bisa salaman dan ngerti diberi perintah gitu. Tapi lagi – lagi menyedihkan, karena gue tinggal di gang yang mana hampir 90% muslim, tetangga gue pada ngomel dan daripada nti anjingnya diapa-apain, akhirnya gue kasi ke teman sekolah gue aja deh si sosis πŸ™

Finally setelah bertualang dengan berbagai jenis hewan, pas Sma gue pelihara hamster dan hamster inilah pelabuhan terbaik gue. Dari pelihara satu hamster, sampai akhirnya ada 28 ekor hamster. Hamster pertama gue, gue inget banget namanya Cupid warna bulunya orange peach gitu dan dia selalu gue bawa kemanapun gue pergi. Ke sekolah, ke toko, bobo dll selalu bersama.. Ha.. Haa.. Sungguh moment bahagia saat itu :p

Hingga akhirnya si mameh ngoceh karena bau pipisnya yang gak ketulungan dan juga ngerawatnya yang jadi repot karena makin banyak. Si Cupid dan teman – temannya akhirnya gue kasih – kasihin ke tetangga dan juga sanak saudara gue deh.

Hikz, dari tragedi kelinci ini, gue nyadar kalau ternyata gue itu masih kayak anak kecil yang pengen hal – hal gak berguna + gue sedih banget pas bink gak bolehin gue beli πŸ™ masih egois banget gue ini. Dan meskipun gue uda bilang ke Bink gak jadi beli, tapi sampai sekarang gue masih sedih dan masih pengen punya kelinci πŸ™

 

Bad Dream GO AWAY!!

Uda beberapa hari ini gue mimpi buruk, dan puncak nya adalah semalam. Semalam gue mimpi mameh meninggal :”( amiiiiiit2 bangeeeet!!!

Di dalam mimpi itu gue bisa ngerasain dada gue sesak sakit banget dan rasa yang sangat amat gak enak sampai akhirnya gue maksain diri gue bangun. Dalam mimpi gue sadar sih itu cuma mimpi tapi tetep aja gak enak banget rasanya. Setelah berhasil bangun juga badan gue sakit gitu. Keseeel abis 😐

Tapi disisi lain, kata orang kalau mimpi orang meninggal justru berarti orang tersebut akan panjang umur! πŸ™‚ yeiyh2 AMIN!! Gue sangat yakin mameh pasti panjang umur, pasti sampai nanti dia punya cicit deh! Gue pasti sukses bawa dia jalan – jalan keliling dunia, beli in rumah idaman mameh dan bisa lihat dia gendong cicitnya nanti! AMIN!!

Please bad dream go awaaaay!!! πŸ™ jangan ganggu tidur gue -__-