Manic-Panic-Terbesar-Di-Indonesia


Kontak-Manic-Panic

Tag Archive for Cerita Motivasi

Sepenggal Kisah Romantis

Sepenggal Kisah Romantis
Kisah Ini Dimulai Tanggal 12 November Tahun 2010

Dulu gue sama Bink masih bestfriend dan masih gue lah yang cinta bertepuk sebelah tangan sama Bink (Ha.. Ha..) (baca artikel2 dulu pasti pada tau kisah BinkDotz), tapi ceritanya dari dulu kita memang udah punya usaha bareng.

Usaha pertama kita berdagang baju Tanah Abang di Blok M

Kenangan-Buka-Toko-Baju

toko pertama gue bersama bink di blok M

Singkat cerita, secara kasat mata yang kita dapat hanyalah SAKIT (karena terlalu lelah bekerja tiap hari bangun sekitar jam 8 pagi berkendaraan busway sampai jam 10 malam SETIAP HARI, bahkan Bink pun sempat pingsan dan di rawat inap karena gangguan pernafasan dan divonis TBC) PENDAPATAN KECIL (benar – benar ironis sekali, pengorbanan segitunya kami hanya mendapatkan keuntungan Rp 300.000/bulan, apalagi biaya perawatan Bink selama seminggu menghabiskan lebih dari puluhan juta) BERHUTANG (Usaha ini kita jalankan kurang lebih 1 tahun dan mengalami kebangkrutan dan berhutang lebih dari puluhan juta)

What a wonderful World…hahaha

Tepat di tanggal 12 November 2010, Bink bawa gue ke Plaza Semanggi secara tiba – tiba dan di sana dia nembak gue. Bink yang selalu keliatan cuek bebek tiba – tiba muncul bawa bunga mawar merah gitu sama cincin ditangannya, dia pake baju putih tangan panjang merek GAP (palsu, kita beli di Pasar Senen).

Bunga-Persembahan-Dari-Bink

ini bunga yang dikasih Bink

Bink-Menyatakan-Cinta

ini dia baju yang digunain bink saat penembakkan

Terus dia berlutut gitu sambil bilang “I Love You Dotz”.. KYAHAHHAAA… Gilee ini moment sih masih teringat sangat amat jelas banget di otak gue. Sekarang sih bisa ketawa bahagia banget gitu tapi tepat pas di moment itu gue malah speechless kuek kuek saking shock bahagianya >.< hihihii.. Kalau dipikir – pikir udah kayak mau lamaran merrid aja ya! Hahaa..

Setelah dari Plaza Semanggi ini, Bink bawa gue ke depan Untar dan gue bingung kenapa dia bawa gue ke situ tengah malam buta hingga akhirnya gue liat sebuah graffiti bertulisakan “Bink Love Dotz, PS I Love You” di dinding jalanan pas di depan gedung Untar. Ngomong jujur, graffiti nya jelek banget >.< hahhaa.. Yang penting memang makna nya ya! ;p

Graffiti-Bink-Love-Dotz

graffiti bink love dotz

Dan karena itulah, gue sama Bink nyebut tanggal 12 itu sebagai hari “Happy I Love You Dotz”. Hmmm… Dan sekarang setelah 45 bulan berlalu, buanyak banget hal yang udah kita lewatin bareng, ntah itu yang senang ataupun sedih bahkan hancur.

Dulu, gue ngotot bilang ke Bink bahwa gue akan selalu inget hari Anniversary kita dan kenyataannya sekarang, gue selalu lupa! Kadang sih bukan lupa eventnya tapi gue gak tau tanggal setiap harinya, jadi gue gak tau gitu ini ternyata tanggal 12 >.< *beneran loh! Bukan alasan semata!

Seperti contohnya kemarin gue lupa lagi, dan malah Bink yang inget dan dia bawa gue nonton Premier. :))

Betapa Tuhan baik memberikan gue seorang pasangan luar biasa yang bisa bawa gue lebih dekat ke Dia, bawa gue jadi gue yang lebih baik tapi tetap nyaman dengan diri gue apa adanya.

Jujur, gue 4 tahun lalu buta banget akan masa depan gue. Di saat itu, pilihan gue hanyalah kelarin kuliah dan kerja sama orang atau bantu jaga toko hape mameh. Dan thanks God, bersama Bink, dia bawa gue jauh banget lebih dari itu.

Gue selalu ingat moment – moment kita berjuang bareng dari jualan tahu bulet dipinggir jalan, dikejar – kejar Satpol PP, punya duit cuma 35rb dan mau makan D’Cost aja harus mikir – mikir dulu sampe akhirnya kita rayain Anniversary kita di D’Cost tapi cuma bisa pesen nasi putih + tempe sama cah kangkung. Hahaa..

Tahu-Bulat-Binkdotz

Tahu Bulat Cabang Roxy Mas

Cabang-Tahu-Bulat-Binkdotz

Tahu Bulat Cabang Jalan Moti

Tahu-Bulat-Cabang-Tangerang

Tahu Bulat Cabang Tangerang

Moment – moment kehujanan naik busway kemana – mana sambil bawa barang dagangan puluhan kilo, ketabrak mobil sambil bawa tahu dan tahunya hancur semua. Hahahaa..
Meskipun terdengar sedih, tapi gue gak pernah ngerasa moment itu berat. Itu moment berharga yang seru banget yang kita lewatin bareng – bareng.

Thanks tuu.. Kita bertumbuh bareng, dari nasi putih sama tempe sampai akhirnya kita bisa jalan – jalan keluar negeri kapanpun kita mau sekarang. Dari naik busway kehujanan sampai kita bisa punya Snow White sekarang.

Gue bikin artikel ini sambil bercucuran air mata sendiri! Hahaha.. Ceritanya sih terharu banget gitu >.<!

Thank you so much ya tuu for everythingsss… Forgive me utk semua kesalahan bodoh gue! I will keep learning, I’ll be better better and better! Please keep hold my hand till we reach our dream, never ever give up on me ya tuu.. :*

Happy I Love You Tuu
Maafkan gue gak pandai berkata – kata manis! :p

Tantangan Terbesar Dihidup Gue

Tantangan Terbesar Dihidup Gue

Akhirnya gue nemuin juga tantangan terbesar dihidup gue. Gue inget banget, baru kemarin dijalanan gue cerita ke Bink, gue ngerasa hidup gue itu lagi flat, flat yang menyenangkan sih sebenarnya, ya bisa dibilang lagi di zona nyaman.

Gue punya pekerjaan yang luar biasa asik dimana gue gak harus bangun pagi bermacet – macet ria dan ketemu bos, gue cukup anteng depan hape ketik – ketik tapi menghasilkan, terus untuk urusan percintaan, gue gak perlu mikir apapun lagi karena gue udah punya Bink, best man i ever wish for! Dan untuk urusan keluarga, gue ngerasa baik – baik saja, ortu gue sehat dan mereka juga lagi fine – fine aja.

Hingga akhirnya malam ini, gue nemenin nyokap nonton final Piala Dunia dirumah. Udah lumayan lama gue gak ngobrol sama Mameh karena gue selalu pulang subuh belakangan ini (pengiriman numpuk jadi packing baru kelar subuh) >.< dan akhirnya ini berkesempatan buat ngobrol pas lagi nunggu babak kedua mulai. Hahaa..

Asal muasal cerita ini dimulai dari sini…

Tgl 9 kemarin ini, pas pemilu kan Mameh tutup toko tuh, gue sama doi ke Pasar Baru jalan – jalan aja gitu. Dan di situ gue liat kebiasaan Mameh yg gue gak suka, yaitu suka “nawar-menawar” tapi menyebalkan!

Doi mau beli tali sepatu gitu, harganya 15rb/pasang, eh dia tawar 5rb/pasang, hingga akhirnya abangnya kasih juga. Tapi ntah gue yang terlalu sensitif atau apa, gue gak tega aja sama Abang yang dagangnya.

Hal ini terjadi bukan sekali-dua kali tapi sering, biasa gue nemenin dia ke pasar juga gitu. Doi bisa gak jd beli di satu tempat cuma karena bela-belain nawar 1rb!

Kesel sendiri gue liat dia begitu >.<

Gue sampai mikir sendiri loh, apakah gue yang sebenarnya congkak? atau memang nih emak gue pelit? Jujur, gue ngerasa gue gak akan nawar kayak gitu karena menurut gue, uang segitu sudah gak terlalu berarti gimana buat gue sedangkan buat para pedagang itu, uang 2rb itu berpengaruh besar banget! Jadi gue ngerasa Mameh keterlaluan! :<

Dan akhirnya malam ini gue berkesempatan ngomong ke dia kalau menurut gue, dia itu menyebalkan dengan sikap “tawar-menawar”nya itu, berlebihan!

Setelah ngobrol – ngobrol eh doi malah marah, doi gak terima pendapat gue. Katanya di dunia dagang “tawar-menawar” itu wajar dan kalau memang gak mau kasih ya udah, siapa suruh abangnya kasih?

Kriiikk… Nih jawaban sih menyebalkan!!
Belum lagi dia bilang, jangan sok deh jadi orang! :((

Ya si abangnya pasti mikir, mending lah untung 2rb daripada gak jadi!! Cuma maksud gue tuh, di dalam hatinya gak ada ya berasa gimana gitu ya, gue kesel sampe bilang “untung sifat lu yang itu gak nurun ke gue”

Mohon maklum, gue sama Mameh ngomong pake gue-lu
no hard feeling
udah biasa

Ippho-Santosa-Quote

quote by Ippho Santosa & design by @Binkdotz

Dan balik lagi, gue gak mau sombong atau pamer atau apalah, gue juga gak bodoh koq. Gue juga gak akan diem aja kalau beli aqua dengan harga 50rb, gue juga pasti mikir, cuma ada batasannya gitu. Dan gue ngerasa, makin tinggi kita menetapkan standart batasan diri kita, akan semakin tinggi juga level hidup kita (hal ini harus dibarengi dengan kerja keras – doa yang banyak ya!)

Nah ini jadi tantangan terbesar dihidup gue, yaitu menyelamatkan emak gue, gue ngerasa dia itu bukan pelit tapi kikir!! Dia juga ada bilang dia begitu karena masih belum kaya raya, hadeeeh… Cara pikir macam apa itu?!! Menurut gue, ANEH! Rasanya gue kayak liat emak gue pake narkoba, sedikit – sedikit ngerusak diri dia sendiri dan gue harus menyelamatkan dia gitu! Rasanya marah dan sedih plus kecewa 😐

Akhirnya gue bikin artikel ini sembari mikir, kalau sifat baik dan gak tega-an gue ini bukan dari dia, dari siapa lagi ya secara hampir seluruh hidup gue, gue itu bergantung banget sama Mameh. Hmmmmm… And finally I found it!!

It’s still from you Mameh dut!!!

Gue inget sedari gue kecil, Mameh suka kasih duit gitu ke tukang minta – minta terus dia akan bilang, kasian ya duut. Ngajarin gue buat jangan pelit karena ngasih gitu gak akan bikin kita jatuh miskin koq, tapi pemberian kita itu akan berarti banget buat mereka dan banyak hal lainnya.

Hhhh… Ntah kemana pergi nya Mameh yang itu, yang selalu ngajarin gue buat jangan pelit dan mikirin orang lain! But I know you’re still my great Mameh, please come back soon dan jangan jadi orang kikir ya gendut, jangan jadi orang yang perhitungan gitu!!

Gue juga masih jauh sih dari sempurna, jauuuh banget malah, cuma gue ngerasa di hal ini gue yang lebih benar! Doakan kita cepat kaya raya supaya Lu gak perlu pelit gitu lagi ya dut!

Gue ketik artikel ini pas lagi nemenin Mameh nonton Final Piala Dunia tapi baru bisa post sekarang >.< hahaa

Incoming search terms:

kata-kata ippho santosa,