Manic-Panic-Terbesar-Di-Indonesia


Kontak-Manic-Panic

Es Durian Super Monthong Mas Yanto

Kalau ke Bogor wajib banget kan tuh makan es durennya, tapi pasti pada bingung, Bogor segede gitu es duren mana sih yang paling enak, nah kalian wajib banget baca artikel yang satu ini untuk tau es duren TERENAAK SEBOGOOR! Beberapa hari lalu, gue ke Bogor bareng geng “Lemak Babi” (gue akan buat artikel khusus untuk memperkenalkan geng gue yang satu ini, stay tune!), sebenarnya ke Bogor ada unsur bisnis juga sih tapi gue pribadi lebih fokus untuk wisata kulinernya.

Apalagi Bogor memang terkenal banget akan wisata kulinernya, mulai dari yang sudah beken dari jaman dulu (maksudnya makanan khas, contoh : es duren, soto mie, roti Unyil, asinan Bogor) sampai yang belakangan ini baru muncul (Cafe ataupun restaurant, contoh : Macaroni Panggang, Gili – Gili, Gumati, Cupcake House, Lasagna Gulung, dan masih banyak lagi). Jadi gue gak akan menyia-nyiakan kesempatan, gue akan mengulas lengkap tentang wisata Kuliner Bogor, dan dimulai dari Es Duren Mas Yanto.

Alamat

Jl. Sukasari
(Pinggir jalan, depan bengkel)

Review Lokasi

Menurut gue, lokasi Es Durian Monthong Mas Yanto cukup strategis, berada dipinggir jalan raya yang ramai. Dan gak jauh dari lokasi pusat keramaian kuliner Bogor serta gak jauh dari pintu tol. Kemarin ini, pas mau ke Durian Mas Yanto, kita cuma berbekal nama Mas Yantonya aja, dan kebanyakan orang Bogor udah pada tau maksud kita karena memang Es Duren Mas Yanto tuh Es Duren yang paliing enaaak seBogor! Jadi buat kalian yang mau kesana, tanya aja ke orang pinggir jalan dan kalau ada yang gak tau, kalian bisa nanya jalan Sukasarinya. Jalan menuju sana juga gak macet walaupun jalanan di Bogor rada membingungkan karena kebanyakan one way gitu.

Es-Durian-Super-Monthong-Mas-Yanto

Es Durian Super Monthong Mas Yanto – BOGOR

Review Indoor

Wah, gak banyak yang bisa ditonjolkan dari tempat jualannya sih. Tempat jualan Es Duren Mas Yanto cuma sebuah gubuk kecil dipinggir jalan gitu. Gak ada yang spesial, malah terlihat jelek dan kusam. Di luar gubuk ada spanduk dan buah duren yang digantung – gantung gitu, dan di bagian dalamnya hanya ada sebuah gerobak, dua tong es, dan dua buah bangku kayu panjang plus spanduk lagi. Wajar aja sih gak terlalu bagus, selain terkesan tradisional banget, sebenarnya Es Duren Mas Yanto terfokus pada orang yang mau beli untuk langsung di bawa pergi (karena hampir 70% yang datang adalah wisatawan dari luar daerah yang naik mobil). Tapi juga tidak menutup kemungkinan banyak yang datang dan duduk – duduk menikmati es duren di dalam gubuknya, makanya disediakan dua buah bangku kayu panjang.

Lokasi-Es-Durian-Super-Monthong-Mas-Yanto

santap es durian di kandang mas yanto hahaha

Review Pelayanan

Pas gue datang kemaren, cuma ada dua orang Mas – Mas yang melayani. Mereka berdua kompak dan cekatan banget kerjanya. Pas datang, langsung order karena memang cuma ada satu menu, tinggal bilang aja mau berapa porsi. Gak sampai 2 menit es duren sudah di tangan! 🙂

Mas – masnya ramah, senyum terus dan mau menjawab berbagai pertanyaan kepo yang gue tanyakan. Hahaa.. Mereka juga gak kewalahan walaupun Orderan sedang banyak (pas gue datang, ada gue yang order 4, ada 2 orang yang order 2 porsi untuk makan disitu, ada bapak – bapak yang order 8 dan ada seorang ibu – ibu yang order 6, dan semuanya selesai dengan cukup cepat!)

Pelayanan-Es-Durian-Super-Monthong-Mas-Yanto

kompak bener ini berdua mas es durian

Review Makanan

Jenis makanannya cuma ada satu nih yaitu :

Es Durian Super Monthong Mas Yanto
Es-Durian-Super-Monthong

di korek dulu dari tong – lalu dihidangkan – lalu ada ditangan gue deh – 2 lagi

Gak bohong, suapan pertama yang masuk ke mulut gue membuat gue diem dulu sekitar 3 detik sampai akhirnya si Jenggo nanya “enak gak?” Gue langsung jawab “ENAAAK BANGET !!” Rasa durennya benar – benar pas, gak kemanisan dan bukan duren bonyok/kematangan tapi benar – benar rasa duren segar. Dibagian atas es durennya ada buah duren yang sudah diblender halus tapi gak terlalu halus juga membuat tetap ada tekstur duren yang bisa dikunyah. Malah menurut gue, es duren Mas Yanto ini gak pake gula, karena rasa manisnya benar – benar alami dari buah durennya sendiri. Rasanya meleleh dingin – dingin di dalam mulut, buah duren yang diblender berasa creamy banget.

Gue sendiri makan 2 porsi loh dan tetap gue gak eneg! Mungkin karena memang gak pake gula, gak kemanisan jadinya gak gampang eneg. Rasanya benar – benar heavenly banget deh, sekarang pas nulis artikel ini aja gue ngeceees pengen makan es durennya lagi.

Pernah dulu gue makan es duren biasa dan rasanya kayak es duren buatan pake perasa gitu, sedangkan es duren Mas Yanto benar – benar alami. Porsi yang diberikan sudah cukup pas sih, tapi buat kalian yang suka duren, dijamin mampu makan sampai 3 gelas! Di dalam satu gelas terdiri dari kurang lebih tumpukan 9 scop es duren dengan 3 scop duren blender (scop es yang kecil). Setiap gelas dibuat dengan porsi yang sama, duren blender ditaruh di bagian bawah, tengah dan paling atas es, sehingga rasanya benar – benar rata, gak pernah gue makan dan gak ngerasain creamy dari duren blendernya.

Harga segelas Es Duren Super Monthong Mas Yanto Rp. 10,000.-
Memang lebih mahal dibandingkan es duren lainnya yang banyak dijual di pinggir – pinggir jalan di Bogor, tapi kalau dibandingkan dengan kelezatannya, harga segitu sih worth it banget – banget!!

Super duper Deli.. Deli.. Delicious banget!!!

Kal : 200

———-•———–

Si Bink itu punya penyakit asma yang mana membuat doi sebenarnya gak bisa menikmati lezatnya es duren, tapi khusus buat Es Durian Super Monthong Mas Yanto ini, Bink nekat tetep makan, katanya benar – benar worth it dan ini adalah es duren yang berhasil membuat dia bertahan pas makannya gak langsung asma, karena durennya seger jadi gak bonyok dan bau parah. Gue jamin 10000% kalian pasti akan ketagihan deh pengen balik lagi ke Bogor khusus makan Es Duren Super Monthong Mas Yanto, karena begitulah yang gue rasakan!

Incoming search terms:

es duren bogor,es duren di bogor,contoh spanduk durian,es duren yang enak di bogor,raja es durian montong mas yanto,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *