Manic-Panic-Terbesar-Di-Indonesia


Kontak-Manic-Panic

Lesson From Valentine Holiday

Si Bandel Akhirnya Kapok

Hahaa.. Si bandel itu gue yang udah jelas – jelas tau hidup gak nurut sama Bapa itu sangat amat gak enak, tapi masihlah daging ini lemah dan kalah 🙁

Kemarin tanggal 12 Februari – 15 Februari kita ceritanya Valentine Holiday-an ke Bali, sebuah trip yang gue paksakan tanpa tanya dan ijin dulu ke Bapa.

Dalam pikiran gue, sekali – kali bolehlah jalan macam gini, nikmatin liburan santai – santai happy – happy. Meskipun sebenarnya gue juga tau tgl 13 itu ada event Valentine Youth terus tgl 14 nya juga ada event Chinese New Year di gereja.

Lesson-From-Valentine-Holiday

Si daging bandel pengen egois liburan dan gak pelayanan :< Akhirnya berangkatlah ke Bali, tapi memang segala sesuatu kalau tanpa pengurapan Bapa pasti jebam (jebam : jebakan batman alias hancur berantakan).

Pas mau berangkat tiba – tiba kelinci kesayangan gue sakit terus sepanjang perjalanan berangkat di pesawat berantem sama Bink yang klo dipikir lagi berantemnya geje :|| Memang, karena Bapa itu teramat sangat baik, semuanya berjalan baik selama di Bali, gak ada hal buruk terjadi dan kita tetap dalam perlindunganNYA, tapi disitu juga akhirnya membuat gue ngerasain yang namanya kebahagiaan hampa.

Pergi kesana sini, ketawa ketiwi, tapi sampe hotel berasa hampa, nanya ke diri sendiri, sebenarnya ini tuh ngapain?! Bukan karena gue gak bersyukur tapi rasanya memang beda ketika bahagia karena berjalan bersama-NYA sama jalan sendirian :’)

Kalian akan paham kalau udah pernah merasakan jalan bersamaNYA, rasanya beneran beda happinessnya

Coba Baca
2 Samuel 11 & 2 Samuel 12

Pada tau kan kalau Daud itu super best friendnya Bapa?! Nah bisa kalian pelajari di 2 Samuel itu kalau sebaik dan sedekat apapun kita sama Bapa, akan tetap ada hukuman bagi yang membuat-NYA marah.

Karena Dia Bapa yang menyayangi kita justru kita dihajar oleh-NYA (Ibrani 12:6 karena Tuhan menghajar orang yang dikasihi-Nya, dan Ia menyesah orang yang diakui-Nya sebagai anak.)

Nah lanjut ceritanya, pas balik dari Bali, kelinci kesayangan gue beneran mati :”( Hhhh… Tetap dihukum gue, tapi dari kebandelan ini gue benar – benar belajar, belajar banget kalau bandel itu supeeeer gak enak! Beneran diingetin sama ayat 2 Samuel itu, Daud juga dihukum, anaknya mati juga pada akhirnya :”(

Kalau dipikir – pikir, semua kebahagiaan, kesenangan di Bali itu gak worth it sama semua kehampaan, kekesalan, kesedihan dan kangen banget sama Bapa -___-”

The best lessonnya adalah kebahagiaan dari dunia ini sesungguhnya cuma kehampaan doank, kebahagiaan sesungguhnya cuma ketika bisa melayani Bapa, ketika selalu berjalan sesuai dengan rancangan-NYA :”)

Lesson lainnya adalah jangan mau kalah sama keinginan daging yang lemah karena endingnya selalu gak enak dan cuma penyesalan doank yang tersisa.

Yaaaa… Si bandel ini akhirnya kapook poook pooook poooook!!!

I am sorry Lord Jesus :”(

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *