Manic-Panic-Terbesar-Di-Indonesia


Kontak-Manic-Panic

Belajar Itu Bisa Dimana Saja Bahkan Di Pasar Sekalipun

Sedari gue kecil, salah satu hal yang gak gue suka adalah pergi ke pasar! Kenapa? Karena kalau ke pasar itu harus bangun pagi – pagi, terus pasarnya becek sama bau plus rame banget, belum lagi harus bawa barang belanjaan berat, ribet!

Nah semakin gue besar, pergi ke pasar makin menjadi acara yang gue hindari, tapi karena gue gak tega kalau mameh pergi ke pasar sendiri bawa barang belanjaan berat, mau gak mau gue pasti ikut ke pasar.

Kadang sih gue suka kesel sendiri, kenapa ya si Mameh tetep tega bangunin gue buat ke pasar padahal gue aja baru tidur jam 4 pagi. -__-“

Setelah itu, pas gue sakit Mameh malah bilang ke gue “gak jaga badan, kerja tuh ada waktunya, tiap hari kerja terus, kerja tuh harus tau diri” #logikaerror

Tapi belakangan ini, ntah kenapa pergi ke pasar gak segitu menyebalkan lagi sih, tetap menyebalkan banget pas lagi dibanguninnya, tapi kalau udah sampe pasarnya sih ternyata not that bad.

Apalagi kayak yang gue sebut di artikel sebelumnya, hampir tiap hari gue pulang tengah malam (bahkan kadang subuh), jadi gue udah jarang juga ngobrol sama Mameh… dan pergi ke pasar merupakan salah satu cara buat bisa ngobrol sama Mameh.

Selain itu, gue juga jadi suka ke pasar karena bisa liat banyak hal yang menarik dan cukup baru buat gue. Bisa liat banyak kepribadian, dan banyak hal menarik lainnya.

Hal menarik yang gue temuin di pasar hari ini adalah, ternyata udah ada orang yang menjalankan ide gue.

Dulu gue pernah tanya ke Mameh, “Dut, kenapa orang yang gak mampu beli sayur gak ambil sayur – sayuran sisa yang emang udah dibuang ya?”

Jadi kalau kalian pergi ke pasar, dibawah meja – meja orang yang jualan sayur tuh biasanya ada potongan – potongan daun sayur gitu yang memang jatuh atau dibuang. Dan akhirnya hari ini gue liat ada bapak – bapak tua gitu lagi mungutin sayuran yang terbuang itu.

Ngeliat adegan gitu depan mata gue sih bikin gue sedih ๐Ÿ™ apalagi kontras banget sama banyaknya orang lain yang lagi pilih sayur (beli) dari meja atas, sedangkan si bapak ini pilih sayuran dari jalanan.

Hal menarik kedua yang gue liat hari ini adalah seorang Ibu yang kasih makan kucing – kucing liar di pasar. Jadi biasanya kalau ke pasar dan udah banyak banget yang Mameh beli, gue di suruh duduk nunggu sambil jagain barang gitu sedangkan si Mameh pergi keliling lagi belanja.

Pas gue lagi duduk tiba – tiba ibu itu datang sambil panggil “pus..pus… Sini.. Sini” dan dia keluarin bungkusan gitu yang mana ternyata isinya tuh tulang semua gitu. Terus gue liat itu ibu senyum senang gitu sambil liatin kucing – kucing pada makan.

Waaah.. Gue ikutan senyum sendiri liat adegan ini.

Cat-Woman

gue sebut dia cat woman…hahaha

Terus ada satu lagi yang gue suka kalau gue lagi duduk nongkrong, gue suka perhatiin satu bapak – bapak penjual kerupuk gitu. Itu bapak selalu senyum, beneran deh mukanya gak pernah gak senyum. Menarik aja liatnya ๐Ÿ™‚

Hmm.. Gue bikin artikel ini pas gue lagi nongkrong di pasar nunggu Mameh loh >.<

Senyuman-Membawa-Rezeki

senyuman itu membawa rezeki

Memang sih pasar bukan tempat keren yang biasa orang datang dan bisa mendapat inspirasi, tapi buat gue, rasanya cukup menyenangkan ke pasar bisa punya waktu lebih buat ngobrol sama mameh, liat banyak orang baru dan hal menarik lainnya, bikin gue lebih banyak bersyukur dan fresh lagi juga secara gue gak pernah bangun dibawah jam 9 Pagi kecuali pergi ke pasar >.< (Oia, gue ke pasar biasanya 1 minggu 1 kali)

Well, gue jadi senang – senang aja pergi ke pasar, setuju banget gue sama Pandji yang bilang belajar itu bisa di mana aja, bukan cuma di sekolah! Nah kalian cewe – cewe muda yang biasanya gak pernah ikut nyokap ke pasar boleh deh sekali – kali ikut ๐Ÿ™‚

Belajar-Itu-Bisa-Dimana-Saja

belajar itu bisa dimana saja – gak harus di sekolah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *