Manic-Panic-Terbesar-Di-Indonesia


Kontak-Manic-Panic

Tantangan Terbesar Dihidup Gue

Tantangan Terbesar Dihidup Gue

Akhirnya gue nemuin juga tantangan terbesar dihidup gue. Gue inget banget, baru kemarin dijalanan gue cerita ke Bink, gue ngerasa hidup gue itu lagi flat, flat yang menyenangkan sih sebenarnya, ya bisa dibilang lagi di zona nyaman.

Gue punya pekerjaan yang luar biasa asik dimana gue gak harus bangun pagi bermacet – macet ria dan ketemu bos, gue cukup anteng depan hape ketik – ketik tapi menghasilkan, terus untuk urusan percintaan, gue gak perlu mikir apapun lagi karena gue udah punya Bink, best man i ever wish for! Dan untuk urusan keluarga, gue ngerasa baik – baik saja, ortu gue sehat dan mereka juga lagi fine – fine aja.

Hingga akhirnya malam ini, gue nemenin nyokap nonton final Piala Dunia dirumah. Udah lumayan lama gue gak ngobrol sama Mameh karena gue selalu pulang subuh belakangan ini (pengiriman numpuk jadi packing baru kelar subuh) >.< dan akhirnya ini berkesempatan buat ngobrol pas lagi nunggu babak kedua mulai. Hahaa..

Asal muasal cerita ini dimulai dari sini…

Tgl 9 kemarin ini, pas pemilu kan Mameh tutup toko tuh, gue sama doi ke Pasar Baru jalan – jalan aja gitu. Dan di situ gue liat kebiasaan Mameh yg gue gak suka, yaitu suka “nawar-menawar” tapi menyebalkan!

Doi mau beli tali sepatu gitu, harganya 15rb/pasang, eh dia tawar 5rb/pasang, hingga akhirnya abangnya kasih juga. Tapi ntah gue yang terlalu sensitif atau apa, gue gak tega aja sama Abang yang dagangnya.

Hal ini terjadi bukan sekali-dua kali tapi sering, biasa gue nemenin dia ke pasar juga gitu. Doi bisa gak jd beli di satu tempat cuma karena bela-belain nawar 1rb!

Kesel sendiri gue liat dia begitu >.<

Gue sampai mikir sendiri loh, apakah gue yang sebenarnya congkak? atau memang nih emak gue pelit? Jujur, gue ngerasa gue gak akan nawar kayak gitu karena menurut gue, uang segitu sudah gak terlalu berarti gimana buat gue sedangkan buat para pedagang itu, uang 2rb itu berpengaruh besar banget! Jadi gue ngerasa Mameh keterlaluan! :<

Dan akhirnya malam ini gue berkesempatan ngomong ke dia kalau menurut gue, dia itu menyebalkan dengan sikap “tawar-menawar”nya itu, berlebihan!

Setelah ngobrol – ngobrol eh doi malah marah, doi gak terima pendapat gue. Katanya di dunia dagang “tawar-menawar” itu wajar dan kalau memang gak mau kasih ya udah, siapa suruh abangnya kasih?

Kriiikk… Nih jawaban sih menyebalkan!!
Belum lagi dia bilang, jangan sok deh jadi orang! :((

Ya si abangnya pasti mikir, mending lah untung 2rb daripada gak jadi!! Cuma maksud gue tuh, di dalam hatinya gak ada ya berasa gimana gitu ya, gue kesel sampe bilang “untung sifat lu yang itu gak nurun ke gue”

Mohon maklum, gue sama Mameh ngomong pake gue-lu
no hard feeling
udah biasa

Ippho-Santosa-Quote

quote by Ippho Santosa & design by @Binkdotz

Dan balik lagi, gue gak mau sombong atau pamer atau apalah, gue juga gak bodoh koq. Gue juga gak akan diem aja kalau beli aqua dengan harga 50rb, gue juga pasti mikir, cuma ada batasannya gitu. Dan gue ngerasa, makin tinggi kita menetapkan standart batasan diri kita, akan semakin tinggi juga level hidup kita (hal ini harus dibarengi dengan kerja keras – doa yang banyak ya!)

Nah ini jadi tantangan terbesar dihidup gue, yaitu menyelamatkan emak gue, gue ngerasa dia itu bukan pelit tapi kikir!! Dia juga ada bilang dia begitu karena masih belum kaya raya, hadeeeh… Cara pikir macam apa itu?!! Menurut gue, ANEH! Rasanya gue kayak liat emak gue pake narkoba, sedikit – sedikit ngerusak diri dia sendiri dan gue harus menyelamatkan dia gitu! Rasanya marah dan sedih plus kecewa 😐

Akhirnya gue bikin artikel ini sembari mikir, kalau sifat baik dan gak tega-an gue ini bukan dari dia, dari siapa lagi ya secara hampir seluruh hidup gue, gue itu bergantung banget sama Mameh. Hmmmmm… And finally I found it!!

It’s still from you Mameh dut!!!

Gue inget sedari gue kecil, Mameh suka kasih duit gitu ke tukang minta – minta terus dia akan bilang, kasian ya duut. Ngajarin gue buat jangan pelit karena ngasih gitu gak akan bikin kita jatuh miskin koq, tapi pemberian kita itu akan berarti banget buat mereka dan banyak hal lainnya.

Hhhh… Ntah kemana pergi nya Mameh yang itu, yang selalu ngajarin gue buat jangan pelit dan mikirin orang lain! But I know you’re still my great Mameh, please come back soon dan jangan jadi orang kikir ya gendut, jangan jadi orang yang perhitungan gitu!!

Gue juga masih jauh sih dari sempurna, jauuuh banget malah, cuma gue ngerasa di hal ini gue yang lebih benar! Doakan kita cepat kaya raya supaya Lu gak perlu pelit gitu lagi ya dut!

Gue ketik artikel ini pas lagi nemenin Mameh nonton Final Piala Dunia tapi baru bisa post sekarang >.< hahaa

Incoming search terms:

kata-kata ippho santosa,kata kata ippho santosa,kata kata bijak ippho santosa,kata kata ini lah hidup gue,kata kata untuk orang bodoh sombong,kata penyemangat ippho,quote ippho santosa,sombong quote,tere liye quotes,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *